Pohon Madagaskar: Pohon Mengerikan Pemangsa Manusia

MADAGASCAR TREE
– Man-Eating Tree Cryptid
– 1874
– Madagascar

Desas-desus adanya pohon pemakan manusia awal mulanya berasal dari artikel yang ditulis oleh Edmund Spencer untuk koran harian New York World. Artikel Spencer ini pertama kali muncul dalam edisi harian New York World pada tanggal 26 April 1874, dan muncul lagi dalam koran edisi mingguan pada dua hari kemudian.

Dalam artikel itu, dicantumkan sebuah surat yang diterbitkan oleh penjelajah asal Jerman “Karl Liche” (juga dieja sebagai Carl Liche di cerita-cerita di kemudian waktu), yang memberikan laporan bahwa ia pernah menghadapi sebuah ritual pengorbanan yang dilakukan oleh “suku Mkodo” di Madagaskar. Liche menjelaskan secara rinci tentang kisah seorang perempuan desa suku Mkodo yang ditumbalkan untuk dimakan sebuah pohon raksasa.

Cerita Liche ini lalu diangkat oleh banyak surat kabar lain di hari itu, termasuk koran South Australian Register pada tanggal 27 Oktober 1874, di mana cerita ini menjadi lebih terkenal lagi.

Menggambarkan pohon pemakan manusia ini, Liche bercerita:
“Batang pohonnya halus dan ramping, dengan kemarahan seperti ular yang sedang kelaparan, bergetar sesaat diatas kepalanya, kemudian seolah-olah dengan naluri iblis pohon itu melilit perempuan itu dan menggulungnya serta tiba-tiba berputar-putar dileher dan dilengannya, kemudian disertai dengan jeritan mengerikan dan naik secara liar langsung mencekik dan menurunkannya dalam erangan menggelegak, sulur demi sulurnya, seperti ular hijau besar, dengan kekuatan dan kecepatan brutal, naik, dan membungkusnya dan menekannya berlipat-lipat, semakin ketatnya dengan kecepatan dan keuletan seperti anaconda yang menaklukkan mangsanya.”


Gambar Ilustrasi oleh Garth Haslam

Pohon itu sendiri digambarkan memiliki tinggi 8 kaki, dan juga memiliki penampilan seperti pohon nenas, dengan banyak sulur panjang, seperti daun yang menjuntai dari atas ke tanah. Batang pohon yang atasnya semacam wadah yang berisi cairan kental yang dikatakan memiliki khasiat obat penenang atau pembius mangsa dan diyakini sangat adiktif. Wadah tersebut cukup panjang, sulurnya berbulu dengan enam batang menyerupai tentakel putih. Pohon ini memiliki buah putih, daun yang transparan seperti mulut serangga.

Dokumen grafis tersebut telah mengilhami beberapa orang untuk melakukan ekspedisi ke Madagaskar demi mencari pohon mengerikan itu. Salah satunya ekspedisi yang dilakukan oleh Chase Salmon Osborne, Gubernur Michigan 1911-1913, yang pergi ke hutan-hutan Madagaskar untuk mencari pohon pemakan manusia. Meskipun ia tidak berhasil dalam usahanya untuk menemukan pohon itu, namun ia menemukan dua orang pribumi dan misionaris Barat yang mengaku telah melihat pohon itu dan mengatakan pohon itu benar adanya. Keberadaan pohon itu menjadi lebih terkenal lagi saat kemudian Chase Osborne menerbitkan bukunya, Madagascar, Land of the Man-eating Tree.

Ekspedisi lain dilakukan pada tahun 1998, kali ini oleh seorang penjelajah dari ceko bernama Ivan Mackerle. Ekspedisi ini juga gagal dalam menemukan pohon itu, tapi selama perjalanannya Mackerle belajar dari pohon karnivora lainnya di pulau itu yang disebut sebagai Kumanga Si Pohon Pembunuh. Penduduk pribumi mengklaim bahwa pohon ini ditemukan hanya pada satu bagian dari pulau dan dikatakan memiliki bunga yang memancarkan gas sangat beracun. Penduduk asli mengaku tahu di mana pohon seperti itu dan memandu Mackerle ke lokasi tanaman tersebut.

Selama perjalanan, para anggota ekspedisi yang khawatir akan gas beracun dari tanaman itu memaksa mereka untuk benar-benar mengenakan masker gas. Tapi ketika mereka tiba dilokasi yang diduga sebagai pohon Kumanga, mereka tidak menemukan gas beracun yang dimuntahkan lewat bunganya, tetapi menemukan beberapa kerangka hewan di bawah pohon itu. Tidak ada bunga yang mekar, penduduk asli menjelaskan, bahwa ini adalah musim dimana bunga pohon itu tidak dalam keadaan mekar.

Mackerle juga menemukan sebuah kisah tentang seorang mantan perwira tentara Inggris yang diduga mengambil foto-foto dipulau itu dimana sebuah pohon yang dipenuhi kerangka binatang berserakan dibawahnya. Apakah pohon ini adalah salah satu dari pohon karnivora tersebut, atau sesuatu yang baru. Hal ini diketahui dari bukti foto yang ada, dan sepertinya mereka memang pernah ada.(bams-22)

Tentang Bams al-Badrany

Me is me
Galeri | Pos ini dipublikasikan di The Cryptid Files dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s