Fenomena Hujan Darah Di India

paranatural_6425.jpg

Fenomena Hujan Darah Di India

kerala blood rain9628.jpg

Blood Red Rain di India selatan yang terjadi di Kerala pada tanggal 25 Juli hingga 23 september 2001.

raining blood4040-001.jpg

Raining Blood ini sebenarnya sudah sering terjadi, yaitu dimulai sekitar tahun 1896. Selama terjadi di india, hujan darah ini tidak selamanya berwarna merah layaknya hujan darah, tetapi kadang juga berwarna kuning, hijau,bahkan hitam.

Menurut penuturan penduduk lokal, hujan darah tersebut biasanya juga disertai dengan petir yang sangat keras disertai kilatan cahaya yang sangat terang. Hujan darah ini hanya terjadi dalam radius beberapa kilometer persegi diantara hujan biasa yang seluas ratusan kilometer persegi.

bloodrain10276.jpg

Penduduk daerah Kerala, India tersebut akhirnya membawa ceceran air berwarna merah seperti darah ke laboratorium. Air berwarna merah tersebut kemudian diteliti oleh Godfrey Louis dan Santosh Kumar dari Universitas Mahatma Ghandi . Keduanya melakukan penelitian tentang komposisi yang terdapat pada air berwarna merah yang turun dari langit seperti darah tersebut.

louis and kumar.png
Dr. Louis and Dr. Kumar

Dari sanalah didapatkan sebuah penemuan heboh. Awalnya, mereka mengira partikel berwarna merah tersebut adalah partikel pasir yang terbawa dari gurun di daerah Arab. Namun kemudian, ada seorang ahli biologi dari Universitas Sheffield, Inggris yang bernama Milton Wainwright menemukan adanya sel hidup dalam air berwarna merah yang sering disebut sebagai hujan darah itu. Hal ini dikatakan karena Wainwright berhasil menemukan adanya DNA pada air berwarna merah itu. DNA tak bisa dipungkiri menjadi salah satu ciri pokok adanya makhluk hidup.

wainwright22x23.jpg
Dr. Milton Wainwraight

Warna merah pada hujan darah ini berasal dari partikel-partikel yang menyertainya. pH hujan darah ini normal – yaitu 7, setara dengan pH air biasa. Setiap liter air hujan aneh ini mengandung sekitar 100 miligram partikel. Semakin kental partikel ini, maka airnya akan makin gelap, dan makin kecil presentase partikel ini, maka warnanya akan makin terang (kuning atau hijau). Partikel-partikel ini berukuran antara 4 hingga 10 µm (mikrometer; 1 meter = 1.000.000 µm).

Jika dilihat dengan mikroskop elektron , partikel-partikel ini berbentuk bundar mirip dengan sel biologis. irisan partikel hujan darah yang ternyata sama dengan irisan spora alga Trentehpolia .

y5028.jpg

Komposisi Partikel-partikel ini lalu dianalisa oleh Centre for Earth Science Studies (CESS) di India dengan beberapa metode yang berbeda tetapi selalu menunjukkan hasil yang signifikan. Salah satu metode yang mereka gunakan ialah energy dispersive X-ray spectroscopy (EDXRF) .

Dari Metode ini, didapati bahwa partikel-partikel tersebut sebagian besar mengandung elemen Karbon (C) dan Oksigen (O) . Beberapa elemen logam berat juga ditemukan di partikel ini, yaitu nikel (43 ppm), mangan (59 ppm), titanium (321 ppm), krom (67 ppm) dan tembaga (55 ppm) .

Lebih lengkapnya dapat dilihat dari tabel berikut:

Komposisi Utama Partikel Hujan Darah
Elemen Berat % Atomik % Standard
C 49.53 57.83 CaCO3
O 45.42 39.82 Quartz
Na 0.69 0.42 Albite
Al 0.41 0.21 Al2O3
Si 2.85 1.42 Quartz
Cl 0.12 0.05 KCl
Fe 0.97 0.24 Fe

Penelitian ini dilanjutkan oleh J. Thomas Brenna di Divisi Ilmu Nutrisi, Cornell University, New York . Hasilnya ternyata sangat mengejutkan, elemen-elemen di partikel hujan darah tersebut ternyata berbentuk asam amino, yaitu phenylalanine, glutamine, serine, aspartic acid, threonine, dan arginine . Asam amino adalah salah satu zat penyusun DNA pada organisme hidup.

brenna22x26.jpg
J. Thomas Brenna
,Professor of Human Nutrition ,
Div. of Nutritional Sciences

Penelitian lalu dilanjutkan dengan melibatkan banyak organisasi peneliti, diantaranya ialah Departemen Ilmu dan Teknologi India, Tropical Botanical Garden and Research Institute (TBGRI) , serta Earth Science Studies (CESS) itu sendiri.

Setelah sekian lama meneliti sampel air hujan darah, survey lokasi, dan sebagainya, mereka menarik kesimpulan bahwa HUJAN DARAH TERSEBUT DISEBABKAN KARENA SPORA ALGA BERGENUS TRENTEPOHLIA yang terkandung di dalamnya. Bukan karena aktivitas UFO, meteor, mistis, dan hipotesa-hipotesa palsu lainnya.

Verifikasi lapangan menunjukkan bahwa di wilayah tersebut banyak terdapat lumut dari alga Trentepohlia (Lumut sebenarnya bukan organisme tunggal, tetapi hasil simbiosis antara jamur dan alga atau cyanobacterium) . Lumut dari alga Trentepohlia yang menutupi pohon-pohon sesudah fenomena hujan darah.

Struktur kimia dan genetika spora alga Trentepohlia sangat identik dengan partikel-partikel yang terdapat diair hujan darah. Warna hujan yang kadang kuning atau hijau adalah pengaruh dari kadar klorofil yang dikandung spora tersebut.

Fakta juga menunjukkan bahwa sesudah hujan darah, pohon-pohon, batu, bahkan lampu menjadi tertutupi dengan lumut dari alga Trentepohlia. Seperti halnya spora dari alga berfamili Trentehppliaceae , Spora Trentepohlia juga mampu membelah diri di air.

Meskipun berwarna merah atau oranye, Trentepohlia sebenarnya adalah alga hijau berklorofil yang dapat tumbuh subur pada tanah, kulit pohon, atau batu. Warna oranye atau merah pada Trentepohlia berasal dari pigmen karotenoid yang membungkus spora dan tubuhnya.

Pada musim hujan, alga Trentepohlia melepaskan sporanya lewat udara yang lalu tertiup angin. Karakteristik tanah di Kerala yang terdiri dari banyak lembah dan bukit membawa spora-spora ini naik ke tempat yang sangat tinggi mengikuti arah angin lembah yang memang selalu bergerak ke atas. Saat berada di udara, spora-spora ini lalu tersapu dan bercampur dengan air hujan, sehingga air tersebut berwarna merah seperti hujan darah.

Peristiwa ini memang sering terjadi saat musim hujan hingga saat ini. Fenomena alam biologis ini juga dilaporkan pernah terjadi di beberapa tempat, seperti di daerah Pangalengan dan beberapa tempat di Eropa.

Sedangkan pemerintah India masih memikirkan bagaimana cara agar hujan darah ini dapat diramalkan,sehingga bisa menjadi daya tarik wisata tersendiri untuk daerah Kerala yang dikenal miskin.

blood_rain_in_india__6435.jpg
the-blood-monsoon4030.jpg

********************************************

blood_rain3431-001.jpg

https://bamssatria22.wordpress.com

Tentang Bams al-Badrany

Me is me
Pos ini dipublikasikan di Paranatural dan tag , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s